Author: محمد فتحي
•9:16 AM
Ibu: kamu rajin-rajin la pergi ke masjid bila dah balik kampus nanti, jangan la ikut perangai budak-budak sekarang,deme mane ade kisah benda-benda ni..


Zaid : Mak mesti tak pecaya kat orang kan, bukannya orang tak pergi,kadang-kadang orang pergi la jugak,kalau tak solat jemaah kat masjid,orang buat jugak solat jemaah kt rumah tu(zaid tinggal di rumah sewa berdekatan dengan kampusnya)..


Ibu: Mak tahu anak mak ni mesti akan berusaha untuk solat jemaah , tapi yang mak maksudkan bukannya solat jemaah tu sahaja,mak nak anak mak ikut majlis-majlis ilmu kat masjid tu..


Zaid:Maaaakk, orang dekat kampus tu, orang pergi jek talk-talk yang berkaitan nak tingkatkan kemahiran diri,tapi tak de la agama sangat kan..


Si ibu diam.....~
Ibu: Mak harap,kamu guna la masa muda kamu baik-baik, karang da tua menyesal,.baru la sibuk nak cari ustaz sana sini nak ngajor kamu agama..


Zaid: hurm..baiklah mak...


Ini antara perbualan biasa yang berlaku dalam keluarga yang mana, si ibu risau melihat perkembang sang anak membesar dalam zaman yang penuh mencabar pada pemikiran si Ibu. Penulis merasakan..yalah~Ibu mana yang tak sayangkan anaknya kan?Tak kan dia sanggup nak masuk syurga sorang-sorang dan macho2 jek tengok anak kena seksa kat neraka

sekadar gambar hiasan


Ya memang benar! apa yang dirisaukan si Ibu memang berasas. Memang tidak dapat dinafikan, untuk melihat sang-sang pemuda untuk berduyun-duyun pergi ke masjid/surau adalah agak sukar
( pengecualian pada bulan ramadhan ketika masjid membuat iftar makan sedap-sedap)..


Penulis sendiri tertanya-tanya apa punca situasi ini terjadi, lihat sahaja senario dalam masyarakat Islam hari ini,sangat-sangat  tidak ramai pemuda yang menghabiskan masa mudanya beribadat kepada Tuhan Yang Maha Mencipta, apa lagi melangkahkan kaki ke rumah Allah. 


Menghabiskan masa berhibur di pusat-pusat hiburan, menghisap syisya atau berfoya-foya bersama teman-teman, adalah antara perkara-perkara wajib yang biasa dilakukan oleh sang-sang pemuda ketika mereka berasa kekosongan.  "Muda hanya sekali..."  ataupun "Hidup hanya sekali.." . Ayat untuk menghalalkan tindakan mereka,hahahah..penulis tergelak sendirian,lupakah mereka? Penghuni-penghuni di Syurga kelak semuanya muda-muda.Jadi betul kah muda hanya sekali? Adakah mereka juga lupa adanya kehidupan-kehidupan selepas habisnya satu-satu fasa kehidupan. Tidakkah selepas di kebumikan manusia akan DIHIDUPKAN sekali lagi?Jadi hidup hanya sekali sahaja??

Gelombang globalisasi, kerancakan teknologi maklumat, pola komunikasi yang semakin mudah antara punca-punca yang penulis rasakan terjadinya situasi dimana sang-sang pemuda merasakan hanya orang-orang da nak mati sahaja perlu pergi ke masji-masjid atau surau-surau ini.

Realiti yang berlaku hari ini juga antara faktor terjadinya situasi-situasi sang pemuda "bagaikan rusa masuk kampung" apabila menjejakkan kaki ke rumah-rumah Tuhan ini, sebahagian generasi muda berhadapan dengan dilema untuk diterima sebagai ahli yang memakmurkan masjid kerana wujudnya persepsi dan penerimaan generasi lama terhadap mereka seolah-olah terdapat jurang yang membatasi antara dua kumpulan tersebut...

Sampai di sini sahaja penulis nukilkan kali ini,sebelum lappy di off kan suisnya,ingin penulis kongsikan sedikit kata-kata TUHAN yang di sampaikan melalui kekasihnya agar boleh la kiranya menjadi ingatan pada pembaca apatah lagi pada penulis..


RASULULLAH SAW bersabda yang bermaksud: "Sebilangan manusia yang dinaungi Allah di bawah naungan-Nya pada hari kiamat iaitu hari yang tidak ada sebarang naungan padanya selain daripada naungan Allah; di antaranya ialah: pemerintah yang adil, pemuda yang hidupnya sentiasa dalam mengerjakan ibadah kepada Tuhannya, orang yang hatinya sentiasa terikat dengan masjid, dua orang yang berkasih sayang kerana Allah di mana kedua-duanya berkumpul dan berpisah untuk mendapat keredaan Allah, orang yang dipujuk oleh perempuan yang kaya lagi rupawan untuk bersatu dengannya lalu ia menolak dengan berkata: "Aku takut kepada Allah!", orang yang bersedekah secara bersembunyi sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diberi oleh tangan kanannya, dan orang yang menyebut atau mengingat Allah dengan keadaan tidak ada dalam ingatannya perkara lain, lalu menitis air matanya kerana mengingatkan sifat Jalal dan sifat Jamal Allah. (riwayat Abu Daud dan Ibnu Majah) 



ps-syukur alhamdulillah,penulis baru memahami apa yang dimaksudkan oleh hadis yang menyebutkan tentang ingat lima perkara sebelum lima perkara. ., "masa lapang engkau sebelum datangnya waktu sibuk"..moga-moga ALLAh permudahkan segala urusan dan tidak dipalingkan hati ini selepas di beri hidayah..
This entry was posted on 9:16 AM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

2 comments:

On February 10, 2011 at 3:31 PM , husna barakah said...

salam..
harap2 ramai pemuda yg bace entry ni..
bukan sng na crik pemuda yg trikat hatinya pada masjid kn?
na smyg jemmah pn payah..ni kn pulak na dga kuliah kt masjid even just after maghrib menanti isyak..
perubahan di tgn kita..
and antara method dakwah terbaik adela memberi contoh terbaik pd org sekeliling..
masa lapang sebelum sibuk..gunakan la sebaik nya!

 
On February 13, 2011 at 7:37 PM , محمد فتحي said...

wassalam~..
insyallah,penulis menulis entry ni untuk peringatan kpd penulis jua..
terima kasih kerana sudi 'menurunkan' komen d blog yg xsberapa ini..
^_^